Berita Sepak Bola di Spanyol Saat Ini – Atleticescaldes

Atleticescaldes.com Situs Kumpulan Berita Sepak Bola di Spanyol Saat Ini

Pemain Spanyol Terbaik Dalam Sejarah Liga Premier

Pemain Spanyol Terbaik Dalam Sejarah Liga Premier– Pemain Spanyol telah menjadi yang terbaik dalam sejarah Liga Premier. Mereka tidak terlalu dominan seperti pemain impor Prancis tetapi, terutama abad ini, pemain Spanyol benar-benar meninggalkan jejak yang luar biasa di Liga Premier. Tapi siapa yang terbaik? Berikut adalah beberapa pemain spanyol terbaik dalam sejarah liga premier.

David Silva

  • Manchester City, 2010-2020
  • Pertandingan Liga: 309
  • Penghargaan: FA Cup (2), Premier League (4), Community Shield (2), League Cup (5)

Ada sangat sedikit pemain yang bisa dikatakan menandai sebuah era di Liga Premier, tetapi David Silva jelas salah satunya. Sejak kedatangannya bersama Yaya Touré pada musim panas 2010, Silva secara konsisten menjadi salah satu gelandang terbaik di divisi ini. Perpaduan yang menyenangkan antara keterampilan, keseimbangan, operan presisi, gol tepat waktu, dan tekel aneh yang membuat orang tahu bahwa dia bukan untuk penindasan. sbobet88

Silva selalu penting, terutama saat Manchester City memenangkan dua gelar liga pertama mereka – tetapi kedatangan Pep Guardiola mengubahnya menjadi raksasa mutlak. Pembalap Spanyol itu ditempatkan di jantung lini tengah Guardiola dan diberi izin untuk mengontrol permainan dari posisi yang lebih dalam dengan cara yang belum pernah dia miliki sebelumnya. Dia mengambil peran ini dengan luar biasa, berjuang melalui keadaan pribadi yang sulit untuk terus bermain di level yang sangat tinggi, dan ganjarannya adalah menjadi orang Spanyol pertama yang pernah mempertahankan gelar Liga Premier.

Pada musim panas 2019 ia mengumumkan kampanye 2019/20 akan menjadi yang terakhir di Inggris, pergi setelah 10 tahun dan, sementara ia tidak bisa pergi dengan medali kelima Liga Premier, “El Mago” nyaman Spanyol terbaik di sejarah kompetisi.

Cesc Fabregas

  • Arsenal, 2003-2011 dan Chelsea, 2014-2019
  • Pertandingan Liga: 350
  • Penghargaan: Premier League (2), 2014/15 League Cup, 2017/18 FA Cup, 2018/19 UEFA Europa League

Satu-satunya orang Spanyol yang mendominasi Liga Premier, pergi, lalu kembali untuk lebih mendominasi. Cesc Fabregas adalah fenomena mutlak dengan dua fase yang sangat berbeda dalam karirnya. Untuk Arsenal, ia muncul sebagai sensasi remaja dan memainkan varian langsung sepak bola Spanyol yang gemilang. Dia menggetarkan semua orang bahkan saat dia tidak memenangkan apa pun. Kemudian dia pindah ke Barcelona, ​​sebuah langkah yang mengajarinya batas kemampuannya dan bagaimana memenangkan trofi (jika tidak ada yang lain).

Fabregas kemudian membawa mentalitas kemenangan itu kembali ke Liga Premier bersama Chelsea dan seketika, dengan kejelasan dan kematangan yang lebih besar dari yang dia tunjukkan di Arsenal, membantu membimbing mereka meraih dua gelar liga dalam tiga musim pertamanya. Dia memiliki karir yang fenomenal sebagai pemain Liga Premier dan sangat disayangkan dia pergi diam-diam pertengahan musim pada tahun 2019 dengan sedikit keributan daripada di akhir kampanye untuk (pantas) keriuhan histeris dan banyak menjilat media. Dia luar biasa.

David de Gea

  • Manchester United, 2011-sekarang
  • Pertandingan Liga: 323 (dan terus bertambah)
  • Penghargaan: Community Shield (3), Liga Premier 2012/13, Piala FA 2015/16, Piala EFL 2016/17, Liga Europa UEFA 2016/17

Untuk seorang anak yang datang ke liga kurus seperti pensil dan menjadi begitu mudah diterpa tentang itu bahkan mantan legenda Man Utd memanggilnya pembuang di TV langsung (dan dia jatuh untuk Anders Lindegaard), tampaknya David de Gea tahu caranya untuk bangkit kembali.

Pemain Spanyol beradaptasi, memenangkan liga di musim keduanya dan selama lima tahun setelah itu adalah satu-satunya hal yang membuat Manchester United bertahan sebagai institusi sepak bola yang relevan (yah, dia mendapat sedikit bantuan dari Zlatan Ibrahimovic pada akhirnya), memenangkan pemain mereka. tahun ini empat tahun berturut-turut.

Fernando Torres

  • Liverpool dan Chelsea, 2007-2014
  • Pertandingan Liga: 212
  • Penghargaan: Liga Champions UEFA 2011/12, Liga Eropa UEFA 2012/13

Fernando Torres memenangkan lebih banyak sebagai pemain yang buruk dengan Chelsea daripada yang dia lakukan sebagai pemain hebat dengan Liverpool, tetapi itu, dan bentuk mengerikan yang dia tunjukkan saat keluar dari Liga Premier, seharusnya tidak menutupi cara dia masuk ke divisi. kemarahan seorang Mike Tyson muda.

Torres adalah campuran yang hampir supernatural dari kecepatan, kekuatan, dan penyelesaian presisi yang, ketika dia fit, mengingatkan orang-orang seperti Gabriel Batistuta. Dia tidak pernah mencetak 30 gol dalam satu musim liga tetapi ketika Anda berpikir kembali, yang Anda ingat adalah dia menghancurkan semua yang terlihat (terutama Manchester United) dan memimpin lini depan untuk tim Liverpool yang benar-benar fenomenal.

Xabi Alonso

  • Liverpool, 2004-2009
  • Pertandingan Liga: 143
  • Penghargaan: Liga Champions UEFA 2004/05, Piala Super UEFA 2005, Piala FA 2005/06, Community Shield 2006

Sudah lama berlalu, tapi semoga orang-orang masih mengingat Xabi Alonso, playmaker luar biasa elegan yang membawa kesan mustahil ke Liga Premier.

Musim pertamanya berakhir dengan Liverpool mengangkat Liga Champions dan sementara mereka tidak pernah mencapai level setinggi itu lagi, sepak bola yang mereka mainkan dengan Alonso sangat brutal dalam ketahanan pertahanan dan daya serang menyerang. Alonso adalah seorang ahli ahli dengan serangkaian operan jarak jauh yang spektakuler dan tembakan yang dapat mengisi sorotan YouTube hingga meledak.

César Azpilicueta

  • Chelsea, 2012-sekarang
  • Pertandingan Liga: 276 (dan terus bertambah)
  • Penghargaan: UEFA Europa League (2), Premier League (2), Piala Liga 2014/15, Piala FA 2017/18

Mudah untuk dilupakan, tetapi César Azpilicueta pernah menjadi wing-back terbang di La Liga di Osasuna. Cedera di Marseille memotong sayapnya, dan kemudian José Mourinho berencana mengubahnya menjadi defensive left-back.

Ini seharusnya tidak berhasil, tetapi pada kenyataannya mengubah Azpilicueta menjadi seorang defender yang luar biasa. Sedemikian rupa sehingga dia bisa menggunakan bakatnya kembali ke right-back, lalu right centre-back, dan akhirnya kembali ke bek sayap kanan. Azpilicueta adalah ahli seni bertahan (dan umpan silang diagonal yang terpotong), tantang dia dengan risiko yang Anda tanggung. Untungnya bagi para penyerang, waktunya sebagai starter untuk Chelsea tampaknya sudah habis, tetapi ia tetap menjadi bagian besar dari klub sebagai kapten.

Diego Costa

  • Chelsea, 2014-2018
  • Pertandingan Liga: 89
  • Penghargaan: Premier League (2), Piala Liga 2014/15

Bisa dibilang Diego Costa adalah sosok yang kontroversial saat bermain untuk Chelsea. Dia mengalahkan lawan dan terkadang bahkan rekan satu timnya sendiri. Dia berselisih dengan dua manajer yang berbeda dan hampir pergi beberapa kali. Tapi saat dia fokus? Dia mematikan, seorang penindas dari seorang striker yang dibenci para bek lawan dan sebagian besar dari dua kemenangan terakhir Chelsea, mencetak 20 gol di setiap musim.

Pepe Reina

  • Liverpool, 2005-2013 dan Aston Villa 2020
  • Pertandingan Liga: 297
  • Penghargaan: Piala Super UEFA 2005, Piala FA 2005/06, Community Shield 2006, Piala Liga 2011/12
Pemain Spanyol Terbaik Dalam Sejarah Liga Premier

Pepe Reina bergabung dengan Liverpool ketika mereka menjadi juara Eropa berkat kepahlawanan kiper Jerzy Dudek… dan kemudian membuat tim lebih baik. Reina memenangkan penghargaan sarung tangan emas di musim pertamanya dan terus mencatatkan 134 clean sheet yang luar biasa untuk Liverpool, dengan rasio 0,47 per pertandingan, lebih tinggi daripada kiper lain dengan 100 atau lebih clean sheet. Orang Spanyol itu kembali ke Liga Premier pada Januari 2020, dengan Aston Villa dengan status pinjaman, hanya berhasil mencatatkan dua clean sheet dalam 12 penampilan sebelum kembali ke AC Milan.

Juan Mata

  • Chelsea dan Manchester United, 2011-sekarang
  • Pertandingan Liga: 267 (dan terus bertambah)
  • Penghargaan: FA Cup (2), UEFA Champions League 2011/12, UEFA Europa League (2), Community Shield 2016, Piala EFL 2016/17

Juan Mata mendapat kontrak dua tahun baru di Manchester United pada 2019 pada dasarnya karena dia pria yang sangat baik. Ole Gunnar Solskjaer memuji kemampuannya untuk membimbing para pemain muda daripada memainkan sepakbola yang bagus ketika kontraknya diperbarui musim panas lalu. Namun, tidak selalu seperti ini. Sebelum David Moyes dan Louis van Gaal mendapatkannya, Juan Mata adalah salah satu pemain paling bersemangat dan menarik di divisi ini. Dia menyalakannya untuk Chelsea (terutama di 2012/13), lebih sedikit untuk United, tetapi dia hampir selalu tampil saat dipanggil.

info

Back to top