Berita Sepak Bola di Spanyol Saat Ini – Atleticescaldes

Atleticescaldes.com Situs Kumpulan Berita Sepak Bola di Spanyol Saat Ini

Sepak Bola Di Spanyol Perlu Mengurangi Rasisme

Sepak Bola Di Spanyol Perlu Mengurangi Rasisme – Ejekan rasis dari pemain dan penggemar, termasuk penggunaan kata-n secara liberal, terus mengganggu sepak bola Spanyol.

Pada pertengahan Januari, dalam wawancara televisi pasca-pertandingan dengan beIN Sports (h/t Diario AS), Jefferson Lerma, salah satu gelandang Levante, menuduh Iago Aspas dari Celta Vigo menyebutnya “bajingan hitam” selama pertandingan.

Sepak Bola Di Spanyol Perlu Mengurangi Rasisme

Lerma mengatakan dia meminta perhatian wasit atas dugaan pelecehan rasis selama bermain, tetapi ofisial, Alvarez Izquierdo, menolak keluhannya: “Saya memberi tahu wasit, tetapi dia mengatakan kepada saya bahwa dia muak dengan pemain yang mengeluh kepadanya.”

Ofisial pertandingan tidak mencatat cercaan rasis yang dituduhkan dalam laporan pertandingannya. Beberapa jam setelah tuduhan Lerma, Aspas merilis pernyataan di situs web Celta Vigo yang menyangkal dia melakukan pelecehan rasial kepada Lerma, menambahkan: “Apa yang dikatakan di lapangan, tetap di lapangan.”

Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol

Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol, atas permintaan La Liga, meluncurkan penyelidikan atas insiden tersebut, tetapi tanpa bukti seperti kesaksian saksi atau rekaman kemungkinan akan menemui jalan buntu, menurut analisis La Voz, laporan tertinggi yang beredar. koran di Galicia. Outlet tersebut mengutip preseden insiden serupa pada 2011 saat semifinal Liga Champions antara Real Madrid dan Barcelona di Stadion Bernabeu.

Setelah pertandingan itu, Real Madrid merilis sebuah video yang menyatakan bahwa pemain Barcelona Sergio Busquets memancing bek Real Madrid Marcelo dengan memanggilnya “mono, mono” (“monyet, monyet”). Barcelona membalas dengan mengklaim Busquets hanya mengatakan “mucho morro,” atau “kamu punya pipi,” menurut El Mundo. Busquets lolos dari sanksi setelah penyelidikan oleh UEFA, karena “kurangnya bukti yang kuat dan meyakinkan,” menurut La Voz.

“Ada masalah rasisme dalam sepak bola Spanyol,” kata Jimmy Burns, penulis dan jurnalis pemenang penghargaan yang lahir di Madrid dari ibu Spanyol. “Sebagian dari masalahnya adalah bahwa terlepas dari semua retorika, Anda tahu, ‘kita semua menentang rasisme’ dan ‘kami mematuhi aturan UEFA,’ ada rekam jejak insiden pelecehan rasial yang tidak dapat diterima terhadap pemain individu. bahwa, ada iklim regulasi yang lemah yang diciptakan oleh federasi sepak bola Spanyol, oleh otoritas Spanyol.”

Seorang juru bicara Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol membantah bahwa organisasinya lemah dalam mengatur melawan rasisme. Dia mengatakan tuduhan bahwa ada masalah rasisme di sepak bola Spanyol adalah “pendapat subjektif.”

Insiden rasis yang paling menonjol dalam beberapa tahun terakhir terjadi ketika Barcelona mengunjungi Villarreal untuk pertandingan liga pada April 2014. Salah satu pemain Barca, Dani Alves yang kini bermain di Prancis untuk Paris Saint-Germain akan melakukan tendangan sudut ketika seorang penggemar melemparkan pisang padanya. Sebagai tanggapan, ia menggigit pisang sebelum meluncurkan bola matinya ke kotak penalti Villarreal.

Setahun sebelumnya, setelah Alves menerima dugaan pelecehan rasial dari penggemar Real Madrid selama pertandingan piala di Stadion Bernabeu, dia sedih ketika ditanya tentang hal itu dalam konferensi pers pasca-pertandingan, mengklaim itu adalah “perang yang hilang.” Dia mengatakan dia telah bermain di Spanyol selama satu dekade, dan “itu telah terjadi sejak hari pertama.”

Pesepakbola internasional Belgia Roland

Pesepakbola internasional Belgia Roland Lamah lahir di Pantai Gading. Dia bermain untuk FC Dallas, setelah bermain beberapa musim untuk Osasuna di La Liga, di antara menjalankan tugas dengan klub di Liga Premier Inggris dan Ligue 1. Dia ingat berada di akhir pelecehan rasis dari lawan saat bermain untuk Osasuna di Spanyol. Dia mengatakan, misalnya, pemain lawan akan meneriakkan “muerta de hambre,” yang di Spanyol berarti menghina seseorang karena mereka “kelaparan.”

Lamah mengatakan ketika seorang pemain mencoba melecehkannya, dia berusaha menenangkan pemain lawan: “Saya berkata kepada orang itu, ‘Tenang, jangan katakan hal-hal seperti itu. Mainkan saja sepak bola. Karena tidak peduli apa warna saya. adalah. Saya datang ke sini untuk bermain sepak bola. Jika terus berlanjut, saya akan berbicara dengan wasit.'”

Dia menganggap pelecehan itu sebagai bagian dari permainan yang kasar. “Dari pemain lawan itu biasa saja,” katanya. “Ini sepak bola. Saya menerimanya. Itu tidak mempengaruhi saya. Saya hanya memainkan permainan saya.

Jika seseorang menghina saya di lapangan, saya tidak mengatakan saya setuju, tapi mungkin itu karena ketika Anda memainkan pertandingan, Anda tidak setuju. orang yang sama dengan Anda. Setelah pertandingan, Anda adalah orang lain. Saya tidak ingin seseorang mengalihkan perhatian saya dari fokus saya pada permainan, untuk mencetak gol.”

Bek 27 tahun Jonathan Mensah, yang ada di buku untuk Columbus Crew SC, adalah veteran dua Piala Dunia FIFA dengan negara asalnya Ghana. Di pertengahan karirnya, ia menghabiskan satu musim dengan status pinjaman di Granada CF di selatan Spanyol. Dia tidak pernah mengalami rasisme dari lawan selama penampilannya untuk klub tetapi ingat penggemar oposisi melemparkan pelecehan.

“Kami semua mendengar mereka bernyanyi,” kata Mensah. “Apa yang mereka katakan tidak pantas, tapi kami mengabaikan mereka dan fokus pada permainan. Terkadang mereka meneriakkan ‘negro de mierda’ (black s-t) atau mereka melempari Anda pemantik api, botol air, hal-hal seperti itu. Setiap kali Anda berdebat atau membalas, itu akan selalu menjadi sesuatu yang lain, jadi kadang-kadang Anda membiarkan orang bodoh menjadi orang bodoh dan Anda tetap di jalur Anda. Anda hanya perlu mengabaikan mereka dan memainkan permainan Anda. “

Pada tahun 2015, dari 1.328

Pada tahun 2015, dari 1.328 kejahatan kebencian yang terdaftar di Spanyol, motif utamanya adalah rasisme, menurut El Pais. “Ada rasisme dalam masyarakat Spanyol, dan sepak bola adalah cerminan masyarakat,” kata Dr. Carles Vinas, profesor sejarah di Universitas Barcelona dan penulis beberapa buku tentang skinhead dan hooligan sepak bola.  

“Pada masanya, Spanyol telah mengusir orang Moor, lalu orang Yahudi. Sekarang dengan imigrasi baru-baru ini, masalah prasangka rasial ini sayangnya menjadi lebih buruk, terutama karena retorika populis dalam ekonomi yang sedang berjuang. Imigran dipandang sebagai ancaman ‘mereka mengambil pekerjaan kita, tunjangan sosial kita’ dan seterusnya.”

Mikel Araguas, juru bicara organisasi non-pemerintah SOS Racismo, mengatakan masalah rasisme di masyarakat Spanyol berkaitan dengan kurangnya pendidikan anti-rasis di sekolah-sekolah negara itu, yang telah menciptakan “permisif” seputar perilaku seperti itu di jalanan. Hal ini dapat terwujud dalam tampilan prasangka yang sering dimaafkan oleh ketidaktahuan.

Pada bulan Desember 2017, misalnya, penyerang bintang Atletico Madrid Antoine Griezmann membuat kontroversi ketika dia memposting foto dirinya di Instagram dan di akun Twitter-nya “dihitamkan” seperti pemain bola basket dari tahun 1980-an, menurut Daily Telegraph. Ketika dia ditantang di media sosial tentang pelanggaran yang disebabkan oleh gambar itu, dia membela diri dengan mengatakan bahwa gambar itu diposting sebagai penghormatan: “Tenang teman-teman.

Saya adalah penggemar Harlem Globetrotters dan masa-masa indah. Ini adalah sebuah penghargaan.” Tak lama kemudian dia menghapus gambar tersebut, meminta maaf atas segala pelanggaran yang disebabkan oleh postingannya.

“Dalam sepak bola, pada dasarnya diperbolehkan untuk mengatakan kata-kata buruk kepada seorang pemain,” kata Araguas. “Pemain memanggil pemain lain ‘simpanse’, ‘monyet’ dan nama lain, begitu juga penggemar. Tidak ada kendali. Gunakan kata ‘negro’. Di Amerika Serikat, misalnya, orang berpikir secara berbeda tentang penggunaan kata ini di depan umum.Di Spanyol, tidak ini bisa dikatakan dengan normalitas total.

“Bayangkan di Amerika Serikat jika selama pertandingan tidak masalah di level apa seorang ofisial disebut ‘a f-king n—-r’ atau jika seorang pemain menyebut pemain lain dengan istilah rasis, itu bisa mengakhiri karirnya.”

Gelar UEFA Euro 2008

Pada Oktober 2004, Luis Aragones yang melatih tim Spanyol yang memenangkan gelar UEFA Euro 2008 tertangkap kamera menyebut striker Arsenal asal Prancis Thierry Henry sebagai “si hitam” ketika berbicara dengan rekan setim Henry saat itu, Jose. Antonio Reyes. Dia menerima denda dari Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol, yang dibatalkan pada tahun 2007. Beberapa bulan sebelum insiden itu, mantan manajer Manchester United Ron Atkinson tertangkap kamera saat siaran ITV menyebut pemain Chelsea Marcel Desailly “seorang raja pemalas tebal” Dia segera mengundurkan diri dari ITV.

Vinas mengatakan pendekatan tanpa toleransi terhadap rasisme di Inggris tidak berlaku di Spanyol: “Dalam kasus Luis Aragones, dia berkata, ‘Tidak, saya bukan rasis. Saya punya teman yang berkulit hitam’ dan seterusnya. Itu meminimalkan pelanggaran. Dengan contoh komentar rasis Ron Atkinson, itu mengakhiri karir komentar televisinya dengan ITV. Di sini, di Spanyol, reaksi terhadap insiden serupa adalah, ‘Ah, jangan khawatir.’ Itu diremehkan.”

Seorang juru bicara Federasi Sepak Bola

Seorang juru bicara Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol membantah tidak cukup tegas dalam menanggulangi rasisme. “Federasi memiliki daftar sanksi dan hukuman untuk melawan rasisme dan xenofobia, dan kami mendukung kampanye anti-rasisme UEFA,” katanya. Denda federasi berkisar dari €18,001 hingga €90,000.

Hukuman terbesar yang diberikan oleh federasi untuk insiden rasis adalah ketika Villarreal didenda €12.000 setelah salah satu penggemarnya melemparkan pisang ke Alves pada tahun 2014. Saat itu, Jeffrey Webb, ketua Satuan Tugas Anti-Rasisme dan Diskriminasi FIFA, menganggap hukuman itu tidak memuaskan. “Saya pikir itu tidak sopan, jujur ​​​​dengan Anda.”

Vinas mengacu pada insiden makan pisang Alves pada tahun 2014: “Dani Alves adalah tokoh dunia. Dia mendapat dukungan dari rekan satu timnya seperti Neymar Jr. Banyak pemain mendukungnya. Mereka mengambil tanggung jawab, tetapi untuk para pemain dan ofisial di Spanyol lebih rendah liga sepak bola dan kategori di bawah umur jauh dari pengawasan media tidak ada akibat dari pelecehan rasis, dan itu terjadi setiap akhir pekan.”

“Pernyataan ini sangat subjektif,” kata juru bicara Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol. “Ada situasi tertentu, tapi saya rasa tidak ada masalah.”

Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol mengatakan tanggung jawab ada pada ofisial pertandingan untuk melaporkan insiden rasisme. “Jika wasit mencatat insiden rasis dalam laporan pertandingannya, akan ada investigasi. Harus ada kecaman, pemberitahuan insiden tersebut. Jika wasit tidak membuat pengaduan, kami tidak akan mengetahuinya.

Jika keluhan datang dari pers atau sumber lain, itu tidak cukup. Wasit harus mengajukan keluhan resmi kepada ‘komite kompetisi’ kami tentang orang atau klub yang terlibat.”

Pertandingan regional di Asturias

Misalnya, selama pertandingan regional di Asturias antara Ribadedeva dan Nalon pada hari Minggu, 20 Januari, para penggemar di pinggir lapangan diduga melecehkan wasit kelahiran Ethiopia Asnake Wolde, meneriakkan komentar seperti “Mengapa perahumu tidak tenggelam, dasar raja? n—-r”. Orang Ethiopia itu mengatakan itu adalah penghinaan terburuk yang dia terima dalam 10 tahun menjadi wasit di Spanyol, menurut El Pais.

Sepak Bola Di Spanyol Perlu Mengurangi Rasisme

Untuk menghilangkan masalah dalam sepak bola Spanyol, Araguas menganjurkan suspensi yang lebih berat bagi para pemain, dan mendesak klub-klub Spanyol untuk mengikuti jejak yang diambil oleh tim-tim seperti Borussia Dortmund di Bundesliga, yang telah mengambil “posisi yang jelas melawan rasisme,” dengan, misalnya, merilis video satir ” Bersama Melawan Rasisme “.

Ketika ditanya tentang langkah-langkah yang diambil untuk melawan rasisme, Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol merujuk B/R ke hukuman untuk rasisme dalam kode disiplinnya .

Vinas percaya itu akan mengambil pendekatan yang lebih bernuansa, dan secara tradisional adalah kesalahan untuk menjelek-jelekkan kelompok penggemar ekstrem kanan klub. Isunya lebih luas.

Menyalahkan ultras klub berarti melepaskan tanggung jawab

Menyalahkan ultras klub berarti melepaskan tanggung jawab, dia merasa: “Pertama-tama, kita perlu mengakui ada masalah dengan rasisme. Klub dan otoritas sepak bola Spanyol tidak mau mengakui fakta ini. Mereka tidak mau mengakuinya. mau bertanggung jawab.”

“Saya tidak berpikir ada banyak kasus rasisme di sepak bola Spanyol,” kata juru bicara Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol. “Ada kasus yang terisolasi. Jika ada banyak kasus yang dilaporkan, kami akan memiliki masalah, tetapi tidak banyak kasus yang dilaporkan.”

Banyak orang jelas tidak setuju dengan penjumlahan peristiwa itu, dan sampai semua pihak bergerak ke arah yang benar, ada kemungkinan besar lebih banyak cerita negatif tentang rasisme di sepak bola Spanyol akan muncul.

info

Back to top