Biografi Fernando Torres

Biografi Fernando Torres

Biografi Fernando Torres – Fernando Torres adalah salah satu pemain sepak bola paling populer akhir-akhir ini dan telah mencapai prestasi yang luar biasa sejak usia dini. Kepribadian olahraga berbakat ini memendam impian menjadi pemain sepak bola dan meskipun orang tuanya termasuk keluarga kelas menengah, memupuk mimpi ini dan mengantarnya ke olahraga ini. Kakeknya adalah pengikut klub ‘Atlético Madrid’ dan dia mengenal Torres dengan nama tersebut, dan sejak itu dia ingin menjadi bagian dari klub sepak bola itu. Dia selalu bersemangat tentang permainan dan bekerja keras hari demi hari untuk meningkatkan penampilannya. Dia berpartisipasi dalam banyak pertandingan yang diselenggarakan di negara asalnya dan pada usia lima belas tahun dia dilantik ke dalam klub Atlético. Dia muncul sebagai pemain hebat dan menjadi aset klub. Segera, ia menjadi salah satu pemain sepak bola paling terkenal dan berbagai klub menginginkannya menjadi bagian dari tim mereka. Namun, setelah menolak banyak tawaran seperti itu, dia memutuskan untuk mengubah klubnya menjadi ‘Liverpool F.C.’ yang merupakan salah satu klub sepak bola paling terkenal. Kepribadian olahraga ini telah mengalami banyak situasi mimpi-jadi-kenyataan, dan salah satunya adalah menjadi anggota aktif tim nasional Spanyol ketika memenangkan ‘Piala Dunia FIFA’ pertamanya. sbobet88 slot

Masa Kecil & Kehidupan Awal

Ia lahir dari pasangan José Torres dan Flori Sanz pada tanggal 20 Maret 1984, di kota Fuenlabrada Madrid. Dia memiliki dua saudara kandung Israel dan Mari Paz, dan Fernando adalah yang termuda.

Dia tertarik dengan permainan sepak bola sejak masa kecilnya dan pada tahun 1989, dia bergabung dengan tim ‘Parque 84’ dan berpartisipasi dalam turnamen sepak bola yang diselenggarakan secara lokal.

Dia diperkenalkan ke tim ‘Atlético Madrid’ oleh kakeknya, yang merupakan pengikut tim itu. Dia mulai bermain sebagai penjaga gawang dan kemudian bermain sebagai striker. Pada tahun 1991, ia menjadi anggota tim lokal ‘Mario’s Holland’ di mana ia bermain sebagai penyerang dan tampil dengan baik.

Pada tahun 1992, keluarganya pindah ke Estorde, Galicia, dan tahun berikutnya, dia kewalahan melihat trofi tim ‘Atlético Madrid’ ketika ayahnya membawanya ke ruang piala tim.

Ketika dia berusia sepuluh tahun, dia bermain untuk tim ‘Rayo 13’ dan mencetak 55 gol dalam satu musim dan terpilih untuk uji coba Atlético. Penampilannya memukau para pemandu dan Fernando dilantik ke dalam sistem yunior klub pada tahun 1995.

Karier

Pada tahun 1998, ia berpartisipasi dalam ‘Nike Cup’ sebagai pemain tim U-15 dan timnya Atlético muncul sebagai pemenang dalam permainan tersebut.

Klub Atlético Madrid menandatangani kontrak dengan Torres pada 1999, dan ini menandai awal karir sepak bola profesionalnya. Setahun kemudian, dia dipindahkan dari tim yunior dan dimasukkan ke dalam ‘Divisi Kehormatan’ klub.

Pada bulan April 2001, Fernando mewakili negaranya Spanyol dan tim tersebut memenangkan ‘European Under-16 Championship’. Dia adalah pencetak gol terbanyak dan juga dinobatkan sebagai pemain terbaik.

Pada tahun 2001, Torres diluncurkan ke tim senior klub Atlético, dan pada 27 Mei tahun itu, ia mencatatkan gol pertamanya untuk tim. Padahal timnya tidak memenangkan pertandingan itu tetapi dipromosikan ke divisi dua Liga (Divisi Segunda).

Dia bermain untuk Spanyol di ‘European Under-19 Championship’ dan kembali timnya menang dengan Torres mencetak poin tertinggi, dan kembali memilih pemain terbaik.

Pada tahun 2002, timnya Atlético ditempatkan di divisi pertama Liga (La Liga). Tahun berikutnya, dia terpilih menjadi anggota tim nasional.

Juga pada tahun 2003, pesepakbola berbakat ini terpilih sebagai kapten Klub Atlético Madrid.

Pada tahun 2004, ia terpilih sebagai anggota tim nasional (tim senior) dan mencetak gol pertamanya dalam pertandingan Spanyol v / s Italia. Pada tahun yang sama, ia berpartisipasi dalam ‘Piala Intertoto UEFA 2004’ untuk Atlético tetapi tim kalah di final dengan skor 3-1 dalam adu penalti.

Pada tahun 2005, Spanyol bernasib baik di kualifikasi dan tim nasional terpilih untuk ‘Piala Dunia’. Tim tidak bisa mencapai final meski tampil bagus.

Pada tahun 2007, ia berpisah dengan ‘Atlético Madrid’, klub setelah dua belas tahun bergabung dan bergabung dengan Klub Sepak Bola ‘Liverpool’. Pada tahun yang sama dia bermain dalam pertandingan debutnya ‘Liga Premier’ dan mencatatkan kemenangan.

Tahun 2008, membawa alasan besar untuk merayakan Spanyol saat mereka menjadi juara Eropa.

Pada tahun 2009, ia bermain di ‘Liga Premier’ dan mencetak gol ke-50 untuk Liverpool di turnamen itu dan dengan ini Torres menciptakan rekor sebagai pemain tercepat yang mencetak gol ke-50 di liga.

Pada tahun 2010, Spanyol menjadi Juara Dunia dengan memenangkan ‘Piala Dunia FIFA’ yang diadakan di Afrika Selatan, dan Fernando adalah salah satu anggotanya. Ini adalah pertama kalinya negaranya memenangkan Kejuaraan Dunia.

Pada 2011, ia mengubah klubnya dari ‘Liverpool Football Club’ menjadi ‘Chelsea Football Club’. Dia memainkan ‘UEFA Champions League’ sebagai anggota dari ‘Chelsea F.C.’ yang memenangkan turnamen pada tahun 2012.

Pada 2013, golnya di menit-menit terakhir membantu timnya menjuarai ‘Liga Premier’ melawan Manchester City. Tahun berikutnya, ia menjadi anggota ‘A.C. Milan dengan pinjaman selama dua tahun. Pada bulan September tahun itu, dia memainkan pertandingan pertamanya untuk klub.

Pada Desember 2014, ia kembali bergabung dengan klub ‘Atlético Madrid’ untuk bermain untuk tim di musim berikutnya.

Penghargaan & Prestasi

Pada tahun 2008, dia adalah ‘Man of the Match’ di final ‘UEFA Euro’. Tahun berikutnya, dia adalah penerima ‘Sepatu Perak Piala Konfederasi FIFA’.

Dia memenangkan ‘Sepatu Emas Euro UEFA’ di tahun 2012 dan tahun berikutnya, dia dianugerahi ‘Sepatu Emas Piala Konfederasi FIFA’.

Kehidupan Pribadi & Warisan

Ia menikah dengan Olalla Domínguez Liste sejak 27 Mei 2009. Pasangan ini dikaruniai seorang putri bernama Nora dan seorang putra bernama Leo.

Kepribadian olahraga ini dikaitkan dengan organisasi amal seperti ‘Oliver Mayor Cystic Fibrosis Foundation’, ‘UNICEF’, ‘Liverpool’s Disabled Supporters Association’, ‘Club Atletico de Madrid Foundation’, ‘Talita Foundation’, ‘Multiple Sclerosis Foundation’, ‘Grow up Playing Foundation’, ‘Montse Benitez Foundation’.

Kekayaan Bersih

Pesepakbola terkenal ini diperkirakan memiliki kekayaan bersih $ 60 juta menurut beberapa sumber.

Trivia

Pada tahun 2011, ia dianugerahi ‘Medali Emas Fuenlabrada’ dan ia adalah penerima pertama medali ini.

Dimana Fernando Torres sekarang?

Kembali pada hari Fernando Torres adalah salah satu striker paling menakutkan dan tangguh dalam sepakbola.

Diberkati dengan kecepatan dan naluri predator di depan gawang, dapat dikatakan Torres adalah nomor sembilan terbaik di dunia terutama selama hari-harinya di Liverpool.

Dia mencetak 81 gol dalam empat musim bersama The Reds dan memenangkan Liga Champions, Liga Europa, dan Piala FA bersama Chelsea.

Torres, yang terkenal dengan julukan ‘El Nino’, pensiun dari sepak bola pada Juni 2019 setelah karir 19 tahun yang sangat sukses.

Dan aman untuk mengatakan bahwa dia sekarang menampilkan tampilan yang jauh berbeda dengan fisik ramping yang dia miliki saat menjadi pesepakbola.

Pemain berusia 36 tahun itu telah berkembang pesat selama setahun terakhir, dengan foto-foto baru yang muncul secara online membuat banyak penggemar terkejut dengan perbedaan antara Torres lama dan baru.

Torres, yang mengambil langkah pertamanya menjadi pelatih baru-baru ini setelah penunjukannya sebagai bos Atletico Madrid B, melalui Instagram mengumumkan peran barunya sebagai duta perusahaan kasino Asia Tenggara AW8.