Berita Sepak Bola di Spanyol Saat Ini – Atleticescaldes

Atleticescaldes.com Situs Kumpulan Berita Sepak Bola di Spanyol Saat Ini

Day: April 13, 2021

5 Prestasi Terbesar Lionel Messi

5 Prestasi Terbesar Lionel Messi

5 Prestasi Terbesar Lionel Messi – Tidak diragukan lagi bahwa Lionel Messi adalah salah satu pemain terhebat sepanjang masa, apalagi generasi superstar saat ini. Kemampuan gemilang pemain Argentina di lapangan, penghargaan, dan karier sebanding dengan dan menjadi salah satu yang terbaik yang pernah memainkan permainan ini.

Dunia menjadi saksi ketika anak muda Barcelona yang sangat berbakat masuk ke panggung dan tumbuh menjadi sepatu yang mungkin akan sulit diisi oleh penerus masa depan mana pun. Standar yang ditetapkan, rekor dipecahkan, dan umur panjang yang dipamerkan semuanya merupakan permintaan yang terlalu banyak untuk dicocokkan oleh siapa pun.

Sekarang, di usia 33, Messi mendekati tahun-tahun senja dari apa yang telah menjadi karir yang spektakuler. Penyerang memulai hidupnya sebagai pesepakbola dengan cara yang menakjubkan, dan berharap untuk mengakhiri karirnya dengan baik juga. idn slot

Di sini, kita melihat beberapa pencapaian terbesar yang diraih oleh Messi dalam salah satu karier sepakbola paling legendaris.

# 5 2012: Setahun untuk buku sejarah

Messi telah identik dengan beberapa prestasi mencetak gol paling terkenal dalam sepak bola. Tidak lebih, mungkin, dari musim 2012 yang memecahkan rekor. Selama tahun kalender 2012, Messi mencetak 91 gol untuk klub dan negaranya dalam 69 pertandingan, mencetak rekor gol terbanyak dalam setahun. Rekor sebelumnya dipegang oleh Gerd Muller, yang mencetak 85 gol pada tahun 1972.

Messi mengungguli penghitungan Der Bomber ketika dia mencetak 79 untuk Blaugrana (59 di LaLiga Santander, 13 di Liga Champions UEFA, 5 di Copa del Rey dan 2 di Piala Super Spanyol) dan 12 gol lainnya (angka tertinggi bersama. dengan Gabriel Batistuta) untuk Argentina. Selama tahun 2012, Messi bahkan membuat 24 gol lagi untuk rekan satu timnya, menjadikan penghitungan kontribusi golnya menjadi 115.

Itu juga merupakan gol penting bagi Barcelona karena golnya di paruh kedua musim memastikan gelar LaLiga keempat Barcelona dalam lima tahun. Messi benar-benar tak terbendung selama setahun, dan 50 (!) Golnya musim LaLiga tetap menjadi jumlah gol tertinggi yang dicetak dalam kampanye liga hingga saat ini.

# 4 Pemain aktif LaLiga dengan kemenangan gelar liga tertinggi

LaLiga telah menjadi tuan rumah bagi beberapa nama terhebat di abad ke-21, termasuk orang-orang seperti Zinedine Zidane, Andres Iniesta, Cristiano Ronaldo, dan banyak lagi. Namun, murni dalam hal kesuksesan yang mereka raih di LaLiga, tidak banyak yang bisa dibandingkan apalagi bersaing dengan apa yang telah dilakukan Messi.

Sejak melakukan debut kompetitifnya untuk Barcelona pada Oktober 2004, Messi telah mengumpulkan sepuluh gelar liga yang mengejutkan, jumlah yang tidak dapat ditandingi oleh pemain LaLiga aktif. Pemain aktif berikutnya dalam daftar adalah rekan setimnya Sergio Busquets dan Gerard Pique, dengan delapan masing-masing. Iniesta, seandainya dia bertahan, bisa saja mencetak dua digit tetapi mengakhiri karirnya di Barcelona dengan sembilan angka.

Messi adalah satu dari hanya tiga nama yang mencapai double digit untuk gelar LaLiga, bersama dengan setengah dewa Real Madrid Pirri dan Paco Gento. Sementara yang pertama sejajar dengan Messi, yang terakhir adalah pemenang gelar LaLiga, setelah memenangkan 12 di antaranya bersama Los Blancos. Messi berpotensi berubah dari pemenang gelar tertinggi Barcelona menjadi sepak bola Spanyol itu sendiri, jika dia mengelola tiga LaLigas lagi sebelum dia pensiun.

# 3 Pencetak gol terbanyak untuk Barcelona, ​​LaLiga, dan Argentina

Salah satu aspek kunci dari penampilan Lionel Messi adalah bagaimana dia dapat mempengaruhi permainan tanpa mencetak gol. Pemain Argentina itu berevolusi dengan indah selama karirnya untuk memainkan banyak peran, dan seringkali, dia memainkan peran sebagai pencipta dan finisher dalam permainan yang sama.

Meskipun kemampuan playmaking-nya bisa dibilang yang terbaik di dunia, kemampuan mencetak golnya yang anehlah yang tidak pernah berhenti memukau. Messi saat ini adalah pencetak gol terbanyak dalam sejarah LaLiga dan memimpin tangga lagu dengan jarak yang cukup jauh. Mantan legenda Athletic Bilbao Telmo Zarra mencetak 251 gol, rekor yang dikalahkan oleh Cristiano Ronaldo saat menjadi top skorer Real Madrid dengan 311 gol dalam 292 pertandingan.

Zarra dan Cristiano menjadi tiga besar di belakang Messi, yang telah mencetak 444 gol LaLiga dalam 485 pertandingan. Pemain berusia 33 tahun itu adalah satu-satunya pemain yang menembus angka 400, dan secara realistis bisa pensiun dengan penghitungan yang hampir dua kali lipat dari Zarra yang berada di posisi ketiga. Adapun Barcelona, ​​Messi memiliki total 634 gol resmi dalam 669 pertandingan, yang setidaknya 400 (!) Gol lebih banyak dari pemain berikutnya dalam daftar (Cesar).

Messi juga pencetak gol terbanyak untuk Argentina, setelah mencetak 70 gol dalam 138 pertandingan untuk La Albiceleste sejak 2005. Dia hanya sembilan caps lagi untuk memecahkan rekor Javier Mascherano untuk jumlah caps terbanyak juga di Argentina.

# 2 Memenangkan sextuple dan treble kedua bersama Barcelona

Memenangkan treble Eropa adalah impian yang tidak mungkin tercapai bagi sebagian besar klub di dunia. Bahkan Real Madrid yang hebat, yang telah memenangkan rekor UCL sebanyak 13 kali, telah gagal memenangkan liga dan piala domestik di musim yang sama. Hanya ada delapan kejadian di mana sebuah klub berhasil memenangkan gelar liga, kompetisi piala domestik utama, dan UCL di musim yang sama. Dua dari delapan treble ini diraih oleh Barcelona, ​​keduanya memiliki Lionel Messi sebagai jantung serangan mereka.

Pada 2008/09, tim Blaugrana asuhan Pep Guardiola membuat rekor yang dapat dimengerti tetap utuh selama bertahun-tahun yang akan datang ketika mereka memenangkan enam trofi spektakuler dalam satu tahun kalender – terbanyak oleh klub mana pun dalam sejarah. Messi dan rekannya memenangkan La Liga, Copa del Rey, Supercopa de Espana, Liga Champions, Piala Super Eropa, dan Piala Dunia Antarklub FIFA.

Barcelona memenangkan treble Eropa sekali lagi pada 2014/15 di bawah Luis Enrique, ketika Messi berada dalam performa terbaiknya bersama Luis Suarez dan Neymar. Pemain Argentina itu memainkan peran penting dalam kedua treble dan merupakan satu dari sedikit orang terpilih yang memiliki lebih dari satu treble untuk ditampilkan dalam karir mereka.

# 1 Memenangkan enam Ballon d’Or

Lionel Messi adalah nama yang menjadi identik dengan perebutan Ballon d’Or di setiap tahun terlepas dari pencapaian Barcelona di musim tertentu. Begitulah kemampuannya yang luar biasa dari pemain Argentina, yang memukau penonton dan bek lawan setiap kali dia menginjakkan kaki di lapangan.

Setelah finis di tempat ketiga pada 2007 dan satu tempat lebih baik pada 2008 (ketika Cristiano memenangkan yang pertama dari lima), pemain Argentina itu memenangkan empat Ballon d’Ors yang menakjubkan pada putaran antara 2009 dan 2012. Barcelona asuhan Guardiola mengoyak hampir setiap tim.

Meskipun dia tidak menang selama beberapa tahun, Messi kembali ke puncak setelah treble kedua bersejarah Barcelona untuk memenangkan treble kelima. Pada 2019, ketika dia sejajar dengan Cristiano dengan masing-masing lima Ballon d’Or, dia meninggalkan rival abadinya di tempat kedua setelah memenangkan rekor Bola Emas keenamnya – setidaknya tiga lebih banyak dari pemain mana pun dalam sejarah.

Dia juga memenangkan penghargaan individu lainnya seperti Pemain Terbaik Dunia FIFA Tahun Ini dan Pemain Pria Terbaik FIFA, serta Bola Emas di Piala Dunia 2014.

10 Pemain Terbaik La Liga

10 Pemain Terbaik La Liga

10 Pemain Terbaik La Liga – Meskipun Cristiano Ronaldo meninggalkan Real Madrid ke Juventus, La Liga tetap menjadi rumah bagi para pemain terbaik dunia. Real Madrid dan Barcelona memiliki tim-tim unggulan yang terdiri dari beberapa talenta terbaik di dunia sepak bola, sedangkan tim-tim seperti Atletico Madrid terdiri dari beberapa superstar mereka sendiri.

Jadi, inilah 10 pemain terbaik saat ini di La Liga.

1. Lionel Messi

Di usia 31 tahun, Messi mungkin seharusnya tidak menempati urutan teratas, namun ia juga mendapat keuntungan dari kepergian Neymar dan Ronaldo. Dengan absennya bintang-bintang ini, Messi adalah pemain terbaik La Liga dalam hal produksi dan reputasi. slot88

Pemain Argentina itu akan memimpin liga dalam gol, dan akan terus menginspirasi penggemar muda dengan penampilan individualnya yang luar biasa. Pria Barcelona itu akan sangat ingin mengakhiri dominasi Madrid di Eropa musim ini, dan membimbing timnya untuk menang di Liga Champions dan La Liga dapat membuatnya dinobatkan sebagai pemain terbaik dunia pada tahun 2019.

Kekayaan bersih Messi 2020 diperkirakan mencapai £ 309 juta ($ 400 juta) oleh Forbes.com. Ini termasuk gaji / kemenangannya sebesar $ 92 juta dan $ 34 juta lainnya dalam bentuk dukungan. Kekayaan totalnya kira-kira $ 400 juta.

Setelah kontrak baru yang ditandatangani Lionel Messi pada 2017, memperpanjang kontraknya di FC Barcelona hingga 2021, ia dibayar gaji tahunan sebesar $ 34 juta + bonus dan kemenangan.

2. Antoine Griezmann

Dengan Neymar dan Ronaldo tidak lagi menghiasi liga, Griezmann sekarang menjadi pesaing Messi. Orang Prancis tidak akan pernah mengalahkan jumlah gol Messi selama satu musim, namun pemain berusia 27 tahun itu berkontribusi lebih dalam hal assist dan melacak kembali untuk membantu timnya. Dia telah menjanjikan tahun-tahun puncaknya ke Atletico, jadi semoga dia dapat terus membantu klub menutup celah dengan Real Madrid dan Barcelona.

Pada 2015, Griezmann menjadi pemain Prancis yang memiliki total tertinggi dalam satu kampanye divisi teratas Spanyol. Dia mencetak 22 gol di musim itu. Dia adalah satu-satunya pemain Atletico dan salah satu dari tiga pemain terbaik di tim tahun ini di penghargaan LFP, bersama dengan Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi. Dia finis di tempat ketiga di Ballon d’Or 2016 dan juga di Pemain Terbaik FIFA 2016. Dia dianugerahi penghargaan Pemain Terbaik untuk La Liga 2016. Selain itu, dia adalah Pemain Terbaik Prancis tahun 2016 dan dia memiliki banyak penghargaan lebih banyak penghargaan untuk namanya.

3. Sergio Ramos

Dia mungkin tidak mencetak 50 gol dalam satu musim, tetapi Ramos telah menjadi pemain terpenting Real Madrid karena kepergian Cristiano Ronaldo. Ramos adalah pemain dengan servis terlama di Madrid dan dia menggunakan semua pengetahuan dan pengalamannya untuk membantu rekan satu timnya yang lebih muda baik di dalam maupun di luar lapangan. Ia juga berperan sebagai penggerak pertahanan Madrid dan menyumbang sejumlah gol penting. Dia adalah pemain yang diinginkan oleh setiap manajer di dunia sepakbola di tim mereka.

Sergio Ramos, yang hampir meninggalkan Real Madrid tahun ini, telah menyatakan bahwa Real Madrid salah melepas superstar Portugal itu. Kontrak Ramos dengan raksasa Spanyol berakhir pada akhir musim dan negosiasi kedua pihak terhenti.

Sergio Ramos ingin menciptakan sejarah bersama Spanyol dan menjadi pemain pertama yang tampil di 6 Piala Dunia. Bek Real Madrid tertarik untuk bermain di usia 40 tahun dan ingin mewakili negaranya di Piala Dunia berikutnya.

4. Luka Modric

Modric telah menjadi pemain yang luar biasa selama hampir satu dekade, tetapi penampilannya selama 12 bulan terakhir telah membuat pemain Kroasia itu mendapatkan semua pujian. Dia adalah detak jantung lini tengah Madrid, dan Modric menentang logika dengan tampaknya menjadi lebih baik setiap tahun meski berusia 33 tahun. Pemain Terbaik Dunia 2018 kemungkinan akan tetap menjadi bagian penting lini tengah Madrid selama beberapa tahun ke depan.

Luka Modrić adalah pemain sepak bola Kroasia yang bermain untuk Real Madrid dan untuk tim sepak bola nasional Kroasia sebagai seorang gelandang. Setelah menunjukkan janji di tim junior klub Zadar, ia ditandatangani oleh Dinamo Zagreb sebagai remaja pada tahun 2002. Karir profesionalnya dimulai dengan masa pinjaman di Zrinjski Mostar dan Inter Zaprešić. Pada tahun 2005, Modrić menandatangani kontrak jangka panjang pertamanya dengan Dinamo hingga 2015. Dia mengamankan tempat di tim utama Dinamo, menyumbang 7 gol dalam 31 pertandingan untuk membantu memenangkan liga. Pada musim 2006-07, Dinamo kembali memenangkan liga dengan Modrić memberikan kontribusi serupa, diakui oleh penghargaan Prva HNL Player of the Year. Pada 26 April 2008, Modric ditransfer ke Tottenham Hotspur, menandatangani kontrak 6 tahun dari musim panas 2008. Dia membuat debut kompetitifnya pada 16 Agustus dengan kekalahan 2-1 dari Middlesbrough di Stadion Riverside dalam pertandingan pertama Spurs pada 2008-09 Musim Liga Premier. Pada 27 Agustus 2012, Real Madrid menandatangani Modric dengan kontrak lima tahun dengan perkiraan nilai £ 33 juta. Dia mencetak gol pertamanya untuk klub pada 3 November 2012 – mencetak gol di menit terakhir injury time dalam kemenangan 4-0 melawan Real Zaragoza di liga. Modrić juga bermain untuk tim nasional Kroasia sejak 2006 termasuk partisipasi untuk Kroasia di Euro 2008 dan Euro 2012.

5. Luis Suarez

Penampilan Luis Suarez menurun selama 12 bulan terakhir, tetapi dia masih tetap menjadi salah satu yang terbaik di liga Spanyol. Dalam musim yang dianggap buruk menurut standarnya yang tinggi, pemain berusia 31 tahun itu masih mencetak 25 gol dalam 33 pertandingan liga. Pemain Uruguay itu tetap menjadi pusat rencana Barcelona, ​​dan dia akan berusaha menambah 155 gol yang telah dia cetak hanya dalam empat musim.

6. Jan Oblak

Oblak adalah pemain termuda dalam daftar dengan usianya yang baru 25 tahun. Pengalaman dan ketenangannya menantang usianya, dan ia telah terbukti lebih baik daripada kiper yang ia gantikan (Thibaut Courtois). Pemain Slovenia ini secara statistik menjadi penjaga gawang terbaik di La Liga selama tiga musim terakhir, dan kiper tersebut kemungkinan besar akan segera mengungguli Manuel Neuer sebagai yang terbaik di dunia.

7. Marcelo

Marcelo telah menjadi pemain spesial selama bertahun-tahun karena kemampuannya menutupi kedua ujung lapangan dengan energinya yang luar biasa. Dia adalah bek sayap penyerang terbaik di dunia sepakbola, dan dia juga sangat bagus dalam bertahan. Pemain Brasil itu adalah salah satu pemain paling andal di Madrid, dan dia telah mencapai sesuatu yang tidak terpikirkan untuk benar-benar menggantikan Roberto Carlos.

8. Toni Kroos

Toni Kroos adalah pemain sepak bola profesional yang bermain untuk tim nasional Jerman dan untuk klub sepak bola Spanyol Real Madrid. Ia lahir pada tanggal 4 Januari 1990 di Griefswald, Jerman Timur. Dia telah menjadi aset bagi semua tim yang pernah dia mainkan.

9. Diego Godin

Diego Godin adalah pemain yang sedikit di bawah radar karena berbagai bakat menyerang di Spanyol. Pertahanannya yang tanpa basa-basi telah membuat pemain Uruguay itu menjadi bagian dari pertahanan terbaik di Eropa. Pemenang Liga Europa itu menolak Manchester United pada jendela transfer musim panas dan dia sekarang akan melanjutkan warisannya sebagai salah satu pemain terbaik klub sepanjang masa.

10. Philippe Coutinho

Barcelona mungkin membayar lebih untuk pemain Brasil itu, tetapi Phileppe Coutinho masih terbukti menjadi akuisisi yang bagus untuk klub. Dia telah meningkatkan produksinya dalam hal assist dan mencetak gol, dan di usianya yang baru 26 tahun, dia akan terus menjadi lebih baik setiap tahun. Harapkan hal-hal besar dari mantan bintang Liverpool tahun ini, karena ia menikmati musim penuh pertamanya di Spanyol.

Klub Sepak Bola Tertua di Spanyol

Klub Sepak Bola Tertua di Spanyol

Klub Sepak Bola Tertua di Spanyol – Real Club Recreativo de Huelva, S.A.D. (Pengucapan bahasa Spanyol: [reˈal ˈkluβ rekɾeaˈtiβo ðe ˈwelβa]) adalah klub sepak bola Spanyol yang berbasis di Huelva, di komunitas otonom Andalusia. Didirikan pada 23 Desember 1889, ini adalah tim sepak bola tertua di Spanyol, dan saat ini bermain di divisi dua, mengadakan pertandingan kandang di Estadio Nuevo Colombino, yang memiliki kapasitas 21.600.

Warna tim adalah kemeja putih dengan garis vertikal biru dan celana pendek putih.

Sejarah

Semuanya dimulai berkat dua orang Skotlandia, Alexander Mackay dan Robert Russell Ross, pekerja Inggris perantauan di tambang Rio Tinto, dan klub itu awalnya bernama Klub Rekreasi Huelva. Para dokter mendirikan klub untuk menyediakan rekreasi fisik bagi pekerja tambang yang mereka rawat. slot online

Selama 1910-an, klub memenangkan beberapa liga regional Andalusia, dan menjadi tim Spanyol pertama yang mengalahkan tim Portugis, menang melawan Sporting Clube de Portugal. Pada tahun 1940, pertama kali mencapai Segunda División, hanya berlangsung satu tahun dan tidak kembali sampai 1957. Sejak 1965, tim juga mulai menjadi tuan rumah Trofeo Colombino.

Pada tahun 1977–78, dipimpin oleh mantan lulusan akademi Real Madrid Hipólito Rincón, Recreativo pertama kali mendapatkan promosi ke divisi teratas. Setelah hanya satu musim, ia kembali ke level dua, bertahan di sana hingga 1990, tahun degradasi Segunda División B.

Recre akan bermain lagi di divisi pertama pada 2002-03, dalam pengalaman berumur pendek lainnya. Namun, ia meraih salah satu penghargaan paling signifikan dalam sejarah klub dengan mencapai final piala domestik untuk pertama kalinya, dikalahkan oleh RCD Mallorca 0–3. Pada 2005-06, setelah mengalahkan CD Numancia pada 4 Juni 2006, secara matematis ia mengamankan promosi dengan dua pertandingan tersisa untuk dimainkan.

Musim baru di level teratas adalah salah satu pencapaian yang berlebihan. Klub ini finis di urutan kedelapan dalam klasemen, dengan 54 poin, yang terbaik yang pernah ada. Di antara kemenangan tersebut adalah kemenangan 3-0 melawan Real Madrid di Stadion Santiago Bernabéu dan kemenangan 2-0 melawan Valencia CF. Pencetak gol terbanyak klub adalah Florent Sinama Pongolle dengan 12 gol atas namanya. Pelatih Marcelino García Toral mengumumkan pada 30 Mei 2007 bahwa ia akan meninggalkan klub pada akhir musim, kemudian bergabung dengan Racing de Santander, ia juga pernah menjadi pelatih yang sebelumnya meraih promosi tahun 2006.

“Segala sesuatu dalam hidup memiliki awal dan akhir, dan inilah saat untuk mengakhiri waktu saya di Recre,” kata Marcelino dalam konferensi pers.

Ini memicu spekulasi pada Juni 2007 bahwa Recreativo telah menawarkan kontrak kepada legenda Denmark Michael Laudrup untuk melatih klub pada 2007-08. Menurut agen Laudrup, negosiasi sedang berlangsung dan “sangat serius”. Namun, Laudrup menolak tawaran tersebut, dan mengambil pekerjaan manajer yang kosong di Getafe CF pada Juli 2007. Musim rekreasi adalah salah satu musim yang sulit, karena mereka hanya mencapai status divisi pertama pada pertandingan terakhir, bermain imbang dengan Real Valladolid 1– 1. Juga, keberhasilan Mallorca 3-2 melawan Real Zaragoza, berkontribusi pada posisi 16 terakhir Huelva.

Pada 2008–09, Recreativo de Huelva tinggal di wilayah papan tengah untuk sebagian besar kampanye. Namun, setelah hanya satu kemenangan dalam 15 pertandingan terakhirnya (termasuk kalah di empat pertandingan terakhir) dan satu kali imbang, akhirnya terdegradasi kembali, peringkat terakhir.

Kembali ke September 1874, tiga puluh sembilan tahun sebelum Asosiasi Sepak Bola Spanyol didirikan, ketika pertandingan sepak bola tidak resmi pertama berlangsung di Semenanjung Iberia. Kontes tersebut menampilkan tentara Inggris yang terlibat dalam Perang Carlist bermain melawan buruh kereta api lokal yang bekerja untuk Perusahaan Pertambangan Rio Tinto, yang pada saat itu sedang membangun jalur kereta api ke kota di pinggiran Huelva. Didorong oleh Inggris dan siswa Spanyol yang kembali dari Inggris, pertandingan di daerah Spanyol yang sederhana inilah yang akan melahirkan apa yang sekarang menjadi obsesi Spanyol.

Terlepas dari apa yang mungkin diberitahukan oleh Athletic Bilbao dan Gimnastic de Tarragona (meskipun sebenarnya dibentuk pada tahun 1886, baru pada tahun 1914 mereka menjadi klub sepak bola) mungkin memberi tahu Anda, Recreativo de Huelva-lah yang dapat mengajukan klaim yang sah atas gelar sepak bola tertua di Spanyol klub. Dibentuk sebagai Klub Rekreasi Huelva pada tanggal 23 Desember 1889 oleh manajer Inggris di tambang Rio Tinto. Pembentukan klub sebenarnya bukan karena alasan altruistik, melainkan untuk menjaga semangat kerja dan produktivitas yang tinggi di antara para pekerja dan mengesankan penduduk setempat dengan simbol budaya mereka sendiri. Pertandingan terorganisir pertama Huelva berlangsung hanya beberapa hari kemudian antara Natal dan tahun baru melawan kru Inggris yang berlabuh di pelabuhan. Untuk ahli statistik di antara Anda yang ingin mengetahui hasil, Huelva lah yang keluar sebagai pemenang 3-1.

Huelva segera menjadi hit di kalangan penduduk setempat dan tidak lama kemudian pertandingan sepak bola pertama yang dilaporkan secara resmi di Spanyol berlangsung pada bulan Maret 1890, ketika mereka menghadapi tetangga Andalusia mereka Sevilla FC (dibentuk 25 Januari 1890) dalam sebuah pertandingan yang mengundang. Seiring waktu berlalu, klub beralih dari permainan undangan dan mulai bersaing di turnamen lokal melawan klub sepak bola pemula lainnya. Pada pergantian abad, Huelva telah memenangkan tiga piala regional Andalusia, menjadi tim yang harus dikalahkan di kancah sepak bola Spanyol Selatan.

Sejak kesuksesan awal ini, narasi klub menjadi salah satu kekecewaan. Liga sepak bola nasional didirikan pada tahun 1929 dan baru pada tahun 1940, setelah bermain di liga regional di Andalusia klub mencapai Divisi Segunda (kasta kedua sepak bola Spanyol). Masa tinggalnya singkat, mengakibatkan degradasi, dengan 1957 menjadi waktu berikutnya mereka bermain kembali di Segunda. Mungkin momen paling cemerlang dalam sejarah klub adalah promosi ke tingkat teratas Spanyol pada tahun 1978 untuk pertama kalinya sejak pembentukan klub. Sekali lagi pengalaman itu cepat berlalu, mengakibatkan mereka terdegradasi setelah hanya satu musim.

Pada tahun 1990, Recreativo sekali lagi menemukan diri mereka kembali di divisi ketiga selama delapan musim klub besar Spanyol kembali lesu. Setelah periode stabilisasi, tim Andalusia kembali ke La Liga untuk musim 2002/03. Meskipun ini sekali lagi adalah pengalaman singkat, di musim ini mereka secara luar biasa mencapai final piala domestik pertama mereka di Copa Del Rey kalah 3-0 dari Samuel Eto’o yang menginspirasi RCD Mallorca di Estadio Manuel Martinez Valero (kandang) dari Elche). Musim 2006/07, Recreativo kembali ke divisi teratas Spanyol untuk ketiga kalinya, mencapai posisi kedelapan liga tertinggi yang pernah mereka lakukan termasuk mengalahkan Real Madrid dengan skor 3-0 di Santiago Bernabeu. Degradasi mereka kembali ke Segunda pada tahun 2009 tetap menjadi yang terakhir kali klub tertua Spanyol menjadi tuan rumah aristokrasi sepak bola negara mereka.

Terlepas dari kisah sukses sesekali dalam sejarah panjang mereka, Huelva adalah klub tua sepak bola Spanyol, sebagian besar tidak diperhatikan karena kurangnya kesuksesan sepak bola yang berkelanjutan dan posisi geografis di dalam perbatasan Spanyol. Namun, klub seperti Recreativo de Huelva yang layak mendapatkan pengakuan lebih.

Back to top